Siapa Bilang Punya Kartu Kredit Itu Buruk? – Part 1 –

1 Comment

Kartu kredit adalah makhluk yang sangat unik. Banyak yang mencacinya, tapi juga banyak yang mencari. Banyak pembicara terkenal yang sangat bersemangat menyarankan untuk menjauhinya, seakan-akan kartu kredit adalah makhluk yang harus dijauhi. Jangan deket-deket dari kehidupan kita deh. Namun disamping itu, mulai ada pembicara yang menyarankan untuk memilikinya.

Karena lebih banyak yang menyarankan baik secara lisan maupun tulisan untuk menjauhinya, biar beda, saya akan membahas “Siapa Bilang Punya Kartu Kredit itu Buruk?

Sebelumnya mari kita membahas apa sih makhluk yang bernama kartu kredit itu. Kartu kredit adalah sebuah kartu yang dikeluarkan oleh Bank. Anda punya? Tunggu dulu. Ini bukan kartu debit atau ATM yang jika kita buka rekening tabungan hampir pasti akan kita miliki (paling gak ditawarkan sama mba2 CS Banknya). Mungkin saja yang Anda punya adalah kartu debit atau ATM, bukan kartu kredit.

Apa sih bedanya?

Intinya sih kalo kartu debit ato ATM itu melekat ke rekening tabungan. Kalo kita gak punya rekening tabungan, ya kita gak bisa punya kartu itu. Transaksi yang bisa dilakukan dengan kartu ini sebesar saldo yang ada di rekening tabungan kita. Jadi kita harus punya uang terlebih dahulu di rekening kita, untuk bisa melakukan transaksi dengan kartu debit ato atm.

Nah kalo kartu kredit beda. Kita gak harus punya uang terlebih dahulu di rekening kita untuk bisa melakukan transaksi. Namanya juga kartu KREDIT. Berarti kartu yang tujuan dibuatnya itu untuk KREDIT aka NGUTANG. Yups. Kartu buat ngutang. Apakah ngutang itu salah? Wah itu kembali lagi deh ke persepsi masing-masing. Kalau buat saya sih, ngutang itu gak salah. Apalagi jaman sekarang. Sepertinya kita pasti akan melakukan yang namanya ngutang. Kecuali kalo kita adalah orang atau dari keluarga yang sangat kaya. Lain kali saya akan membahas mengenai hutang ini.

Nah sekarang balik ke judul. Siapa bilang punya kartu kredit itu buruk? Yang pasti bukan saya. Karena menurut saya punya kartu kredit itu oke. Kenapa oke? Let me explain:

1. Kartu kredit punya promo-promo yang luar biasa menarik.

Yups bener. Pernah dengar kalo makan di restoran A bayar pake kartu kredit bank BingBung diskon 20%? Ato beli gadget B pake kartu kredit bank BingBung diskon 25%? Ato masuk ke wahana rekreasi C pake kartu kredit bank BingBung diskon 50%? Beli tiket bioskop Buy 1 get 1 free? Kalo pas dengan apa yang kita butuhkan, kartu kredit akan menguntungkan kita.

2. Dengan Kartu kredit kita bisa melakukan transaksi via internet di beberapa situs.

Selain dengan menggunakan PayPal dan sejenisnya, kartu kredit juga bisa digunakan untuk melakukan transaksi via internet. Saya sering terbantu saat mau beli tiket pesawat langsung ke situs webnya. Dan masih banyak lagi. See, kalo pas sama yang kita butuhkan, kartu kredit menguntungkan bukan?

3. Bisa untuk membooking hotel atau travel.

Dengan menggunakan kartu kredit, pihak hotel atau travel punya kepastian dibayar. Jadi beberapa dari mereka menerima book jarak jauh dengan menggunakan kartu kredit.

4. Bisa digunakan di luar negeri

Karena menggunakan teknologi dan jaringan MasterCard atau Visa, kartu kredit dapat digunakan diluar negeri. Hal ini sangat berguna jika kita sering melakuka perjalanan ke luar negeri. Sebenernya tidak harus kartu kredit. Kartu debit pun bisa asalkan kartunya menggunakan teknologi dan jaringan yang Internasional.

5. Dan masih banyak lagi

Mungkin anda bisa menambahkan?

Tapi ada sih yang memang harus kita hindari dari kartu kredit ini. Tadi kan saya bilang kalo kartu kredit itu makhluk yang sangat unik. Nah satu lagi keunikannya adalah, walaupun kartu ini tujuan dibuatnya untuk ngutang, dan ngutang di bank identik dengan bunga, kita sebagai pengguna kartu kredit sebisa mungkin jangan sampe kena bunganya. Ngutang boleh. Tapi jangan sampe kena bunganya. Karena bunga kartu kredit luar biasa tinggi.

Manfaatin aja benefit-benefit yang diberikan sama kartu kredit. Tapi jangan sampe kena bunganya.

Nah bagaimana? Masih berfikiran punya kartu kredit itu buruk? Saya sih nggak.

Cuman memang, bukan sembarang orang yang DAPAT dan COCOK memegang kartu kredit. Siapa saja yang DAPAT dan COCOK? Saya akan membahasnya dipostingan berikutnya.

picture courtesy of www.fairloanrate.com and http://www.shutterstock.com and guardian.co.uk

Advertisements

Masa Pensiun: Ikut Anak atau Menjadi Pensiun Mandiri?

Leave a comment

Oi bro. Kenapa nih? Kok mukanya kusut banget?

Hoi. Haha. Keliatan kusut ya? Gak nih. Lagi ngitung-ngitung aja.

Ngitung-ngitung apa nih? Ampe kusut gitu…

Hahaha. Gak enak sih sebenernya ngomonginnya. Tapi penasaran juga mau denger pendapat masbro sebagai financial planner. Jadi gini nih. Saya lagi ngitung-ngitung, kok kayaknya mulai gak mampu buat biayain sendiri pengeluaran orangtua saya yang udah pensiun. Kayaknya mau mulai dibagi sama adek saya nih. Kadang-kadang ampe mikir, kok mereka umurnya panjang banget sih. Hahaha.

Hahaha. Parah nih masbro. Gak boleh gitu. Masbro bisa jadi seperti sekarang juga karena jasa-jasa mereka dulu kan.

Haha iya iya. Becanda aja tadi. Tapi saya jadi kepikiran sesuatu nih.

Kepikiran apa tuh?

Bisa gak ya saya nanti pas pensiun, gak jadi beban anak-anak saya?

Wah bagus tuh kalo  masbro ada pikiran kayak gitu. Berarti masbro pengen jadi pensiun mandiri. Bisa biayain sendiri semua keperluan pas pensiun. Bisa kok masbro. Tapi dengan syarat, dibuat plannya sama disiapin secepatnya.

Hoo gitu ya? Gimana tuh caranya masbro?

Gak susah kok masbro. Pertama-tama sih harus diitung dulu sebenarnya berapa sih kebutuhan dana yang harus dipersiapkan buat masa pensiun nanti. Yang ini beda-beda tergantung masing-masing.

Gimana tuh?

Tentuin dulu nanti pas udah pensiun gaya hidupnya mau seperti apa. Biar gampang, anggap aja gaya hidupnya sama kayak gaya hidup sekarang. Jadi pengeluarannya juga sama kayak sekarang. Walaupun sebenernya rata-rata orang kalo pensiun pengeluarannya akan berkurang. Tapi better kita nyiapin lebih kan daripada kurang?

Iya juga tuh. Terus habis itu gimana lagi?

Kan udah tau tuh gaya hidup pas pensiunnya gimana. Jadinya kita tau pengeluaran per bulannya berapa. Dari situ kita bisa hitung pengeluaran per tahunnya berapa besar. Setelah itu hitung biaya yang dibutuhkan selama masa pensiun, kira-kira berapa tahun. Jangan lupa dihitung juga faktor-faktor inflasi yang ada.

Hooo gitu. Nah setelah tau kebutuhan biaya untuk pensiunnya, gimana lagi tuh?

Nah ini bagian yang serunya. Tentukan bagaimana strategi untuk mencapainya masbro. Bakal beda-beda untuk tiap orang. Seharusnya sih sebelum itu harus dilakukan Know Your Condition dulu masbro sebelum bikin strateginya.

Know Your Condition? Apa tuh masbro?

Wah kita lain kali harus ngobrol khusus tentang ini. Tujuannya sih untuk mengetahui kondisi keuangan kita “sehat” atau “sakit”. Kalaupun “sehat”, alokasinya sudah sesuai atau belum.

Hooo gitu. Balik ke strategi tadi masbro, gimana tuh?

Ya itu tadi, bakal beda-beda tergantung kondisi masing-masing. Tapi umumnya sih kita kejar aja tiap bulannya. Tentukan mau mengejar pake produk keuangan apa, terus hitung tiap bulannya harus invest berapa ke produk yang dipilih. Pemilhan produk ini penting banget masbro. Jangan sampai salah pilih. Nanti gak maksimal atau malah gak tercapai. Banyak loh orang yang salah beli produk.

Hmmm produk ya? Btw, kemarin saya ditawarin temen buat ambil asuransi yang ada investasi buat pensiunnya. Gimana menurut masbro?

Nah itu dia. Saya sih menyarankan, jangan, soalnya gak maksimal.

Ohya? Wah saya pikir produknya bagus banget tuh masbro. Lengkap ada asuransi, tapi investasinya juga ada.

Iya produk ini emang unik masbro. Sekilas emang terlihat bagus banget. Tapi ternyata, ya begitulah. Haha. Banyak loh yang sudah terlanjur beli produk itu. Lain kali kita harus ngobrol-ngobrol khusus tentang produk ini nih.

Iya harus tuh masbro. Anyway, berarti harus bikin plannya dulu ya. Susah gak sih ngitung-ngitungnya? Kayaknya ribet nih.

Gak kok masbro. Itungannya udah banyak tuh di internet. Dicari aja. Tiap orang bisa kok ngitung-ngitung dan bikin plan sendiri.

Iya sih. Tapi saya suka gak yakin nih sama itungan sendiri. Kalo masbro yang ngitungin kan lebih terpercaya tuh. Sayanya juga jadi lebih yakin. Apalagi persoalan milih produk tuh. Takut salah milih banget nih.

Haha. Ya intinya sih tiap orang bisa ngitung dan bikin plan sendiri masbro. Tapi kalo gak punya waktu buat bikin sendiri, atau pengen lebih yakin sama plannya, jangan ragu buat gunain jasa financial planner (FP) profesional.

Tapi jangan asal pilih FP loh masbro. Pilih yang bersertifikat. Banyak loh yang ngaku-ngaku FP tapi gak punya sertifikat. Coba aja dicek. Tapi ya itu balik lagi ke masing-masing, kalo masbro percaya dan mau menggunakan jasa mereka, ya silahkan. Tapi jangan bilang saya tidak mengingatkan loh. Hehe. Yang penting itungannya pas, produk yang dipilih juga cocok.

Hoo gitu ya. Btw, kira-kira perbulannya harus invest berapa sih buat nyiapain dana pensiun itu? Mahal ya?

Beda-beda sih untuk tiap orang. Tapi itungan kasarnya gini masbro. Kalo masbro kebutuhan bulanannya 5 juta, terus kan sekarang masbro umurnya 30 tahun, asumsikan mau pensiun di usia 55 tahun, berarti masih ada sekitar 25 tahun lagi. Kira-kira masa pensiun selama 10 tahun. Kebutuhan dana pensiunnya berarti sekitar                22 M. Investasi bulanannya sekitar 950ribu dengan asumsi return 25% ke produk yang saya pilih. Itu kalo investnya mulai dari sekarang loh. Kalo baru mulai tahun depan atau depan-depannya lagi, ya lebih mahal. Itu kenapa saya menyarankan secepatnya.

Wah 950 ribu per bulan, dapat 22M? Saya pikir bakal lebih mahal masbro. Soalnya produk asuransi yang kemarin ditawarin, per bulannya lebih mahal, dapetnya malah lebih sedikit.

Nah itu dia masbro salah satu kenapa saya bilang gak maksimal. Jangan salah beli produk.

Wah mantab nih. Btw, kalo inget-inget obrolan kemaren, emang harus nentuin tujuan dulu ya masbro sebelum invest. Kalo kasus ini berarti tujuannya buat masa pensiun.

Wah bener banget tuh. Smart!

Okelah kalo begitu. Terimakasih banyak nih. Kapan-kapan ngobrol lagi ya kita. Doakan saya bisa pensiun mandiri!

Amin. Harus jadi pensiun mandiri! Invest like a smart people bro!

tulisan ini juga dapat dibaca di halaman kompasiana saya.

picture courtesy of btpn.com

[FP] Investasi dan Perjalanan

6 Comments

investasi vs perjalanan

investasi vs perjalanan

Melakukan investasi, mirip seperti melakukan perjalanan. Kita dapat melakukan perjalanan, tanpa terlebih dahulu menentukan tujuan dan bagaimana untuk mencapainya. Tanpa menentukan terlebih dahulu tujuan dan bagaimana mencapainya, mungkin suatu saat kita akan mencapai suatu tempat, Bandung misalnya.

Tapi hei, itu baru mungkin. Mungkin saja kita tidak sampai ke bandung. Kalaupun kita sampai ke Bandung, apakah benar Bandung adalah tujuan kita? Mungkin saja tujuan kita sebenarnya adalah Malang. Atau mungkin Semarang. Mungkin pula Surabaya.

Oleh karena itu, sebelum melakukan perjalanan, sebaiknya kita terlebih dahulu menentukan tujuan, ditambah kapan ingin sampai di sana, serta bagaimana kita akan mencapainya. So, tentukan tujuan dahulu. Bandung? Malang? Semarang? Surabaya? Lalu tentukan kapan kita ingin sampai di sana. 3 jam lagi? 12 jam lagi? besok? minggu depan? 2 bulan lagi? tahun depan? Lalu tentukan bagaimana (dengan apa) kita akan ke sana. Dengan berjalan kaki (kalau kuat). Atau menggunakan kendaraan pribadi. Dengan bis atau kereta juga bisa. Atau dengan pesawat?

Perjalanan Terencana

Perjalanan Terencana

Dengan menentukan terlebih dahulu tujuan, kapan, dan bagaimana mencapainya, kita dapat mencapai tujuan yang kita inginkan di waktu yang tepat. Bahkan jika tujuan kita adalah semua tempat tersebut!

=======================================================

Begitu pula dalam melakukan Investasi!

Sebelum melakukan Investasi kita harus menentukan terlebih dahulu tujuankapan, dan bagaimana mencapainya.

1. Tentukan Tujuan Investasi

Apakah itu untuk membeli mobil? untuk menikah? liburan ke bali? membeli rumah? atau dana pendidikan untuk anak?

2. Tentukan Kapan ingin tercapai

1 tahun lagi? setiap tahun? 4 tahun lagi?

3. Tentukan Bagaimana cara mencapainya

Dengan menggunakan saham? reksadana? deposito? obligasi? logam mulia?

Penentuan tujuankapan, dan bagaimana mencapainya kita sebut sebagai Financial Planning.

Financial Planning

Financial Planning

=======================================================

Relakah anda jika salah satu saja dari tujuan anda tidak tercapai?

Mimpi yang Hilang

Mimpi yang Hilang

Oleh karena itu, lakukan financial planning sebelum anda melakukan investasi.

Be careful with your wish and money!

Invest Like a Smart People!

Invest Like a Smart People

Invest Like a Smart People

Postingan ini juga dapat dibaca dalam postingan versi slide di sini.

[FP] Investasi dan Perjalanan (Slide Version)

3 Comments

investasi vs perjalanan

investasi vs perjalanan

Sekedar pengen bikin postingan dengan gaya yang beda dari biasanya. Sayangnya slideshare masih ada kendala di font yang tampil. Fontnya tidak sesuai dengan file aslinya. Sayangnya lagi, jadi g mobile friendly…

Bagaimana komentar tentang gaya posting kali ini? Ditunggu komentarnya yaaa. Monggo dinikmati “Investasi dan Perjalanan“nya…

Btw, tulisan ini juga bisa dibaca versi biasanya di mari.

Investasi : Obligasi Negara Ritel Indonesia (ORI)

Leave a comment

Obligasi Negara Ritel adalah obligasi negara yang dijual secara ritel kepada individu/perseorangan Warga Negara Indonesia, atau bahasa lainnya adalah surat utang negara. Disebut Ritel karena memang dijual dengan satuan yang lebih murah dan ditujukan untuk masyarakat luas. ORI dijual melalui agen penjual dengan volume minimum yang telah ditentukan oleh negara. ORI diterbitkan untuk kebutuhan negara. Ada beberapa kebutuhan yang menjadi latar belakang diterbitkannya produk ini, diantaranya adalah untuk membiayai anggaran negara, diversifikasi sumber pembiayaan, mengelola portofolio utang negara, dan memperluas basis investor.

Beberapa kelebihan dari produk ini yaitu:

  • Pendapatannya yang relatif pasti

ORI memiliki tingkat suku bunga kupon yang relatif pasti. Jadi pendapatan yang didapat selama tenor (masa) obligasi itu berlaku adalah pasti dan tetap. Investor akan mendapatkan pendapatan tersebut secara bulanan.

  • Bunga Kupon yang relatif lebih tinggi dari produk bank

Bunga Kupon ORI biasanya lebih tinggi dibandingkan dengan produk bank baik tabungan, giro, maupun deposito sekalipun.

  • Tingkat Resiko yang Kecil

Ada orang yang mengatakan, obligasi yang dikeluarkan oleh negara tidak memiliki resiko (Zero Risk) karena dijamin oleh negara. Tapi penulis berpendapat, walaupun mendapatkan jaminan dari negara, resiko (terutama gagal bayar) juga melekat pada produk ini. Namun tingkatnya memang relatif kecil bahkan mendekati nol jika yang mengeluarkan adalah negara-negara berperingkat baik. Semakin kuat ekonomi negaranya, semakin rendah tingkat resikonya (mendekati nol). Semakin tidak kuat ekonomi negaranya, semakin tinggi tingkat resikonya. Masih ingat kejadian gagal bayar surat utang milik Yunani baru-baru ini?

  • Dapat diperjual belikan

Berbeda dengan produk bank, ORI ini dapat diperjualbelikan di pasar sekunder. Jadi potensi keuntungannya selain dari kupon, dapat didapat juga dari perbedaan harga beli dan julai dari ORI ini. Investor tinggal menghitung yield dari produk ini jika ditahan atau dijual sebagai pertimbangan untuk menjual atau menahannya.

Beberapa resiko atau kekurangan yang ada pada produk ini

  • Resiko Gagal Bayar

Resiko gagal bayar adalah resiko pihak yang berhutang (dalam hal ini negara), gagal dalam membayar hutangnya kepada pihak yang memberi hutang (dalam hal ini para investor pembeli ORI). Tidak mungkin? Salah. Memang kemungkinannya kecil. Tapi tetap ada. Seperti kasus yang terjadi baru-baru ini di negara-negara Eropa.

  • Resiko Pasar

Resiko pasar adalah resiko harga menjadi lebih rendah di pasar. Hal ini terjadi jika kita hendak menjual ORI ini kepihak lain.

  • Resiko Likuiditas

Resiko ini berhubungan dengan tingkat kemudahan cair (menjadi uang tunai) dari produk ORI ini.

  • Pendapatan dari kupon terkena PPh sebesar 15%

Ya. Pendapatan dari kupon ORI terkena pajak dari negara sebesar 15%. Yang berhutang negara, dan negara masih mengenakan pajak kepada pihak yang dihutanginya. Mantab kan. :p

  • Pertumbuhan investasi relatif kecil dibandingkan beberapa produk lain

Pertumbuhan investasi ORI adalah tetap yaitu sebesar kupon yang ditawarkan. Biasanya besarnya lebih tinggi dari produk bank. Tapi jika dibandingkan produk lain semisal reksadana ataupun saham, pertumbuhan investasi ORI dapat menjadi lebih rendah. Namun ORI memiliki tingkat kepastian yang lebih pasti dan tingkat resiko yang lebih rendah jika dibandingkan dengan produk tersebut.

Saat tulisan ini ditulis, sedang ada penawaran ORI seri 008 dengan tingkat suku bunga kupon sebesar 7,3% dengan nilai per unitnya Rp 1.000.000 dan minimal pembelian Rp 5.000.000 serta maksimal Rp 3.000.000.000. ORI008 ini memiliki tenor selama 3 tahun. Penawaran produk ini hanya pada 7-21 Oktober 2011. Jika anda tertarik dapat dipesan di bank BRI terdekat. Dapatkan juga cashback senilai 0.05% dari nilai transaksi jika anda memesannya di BRI.

Mencari Topik CinTA

Leave a comment

Bagi saya, tahap paling menyulitkan bagi saya dalam mengerjakan tugas akhir adalah tahap pencarian topik yang akan diangkat dalam tugas akhir. Karena tahap ini penuh dengan banyak opsi topik dengan peluang nya masing-masing yang berbeda kedepannya. Pada tahap ini biasanya semua mahasiswa, termasuk saya, memiliki beberapa opsi pilihan. Dan hal inilah yang menyebabkan saya menganggap tahap ini sebagai tahap yang paling sulit.

Tahap ini bagi saya dapat menimbulkan krisis. Karena pada saat kita masih mencerna apa itu tugas akhir, bagaimana workload ideal dan future impact nya, kita sudah diharuskan memilih sebuah topik yang akan menjadi landasan berpijak dalam pengerjaan kedepannya. Namun seperti mata uang, krisis memiliki dua sisi, bahaya dan peluang. Seperti kalimat yang pernah diucapkan oleh presiden AS ke-35 John F. Kennedy:

“When written in Chinese, the word crisis is composed of two characters. One represents danger, and the other represents opportunity.”

Memang dalam bahasa China, karakter kata krisis diwakili oleh kata WEI JI, sementara kata bahawa diwakili kata WEI xian dan kata peluang diwakili kata JI hui. Oleh karena itu, saya ingin dapat memanfaatkan tahap ini sebaik-baiknya agar dapat menghasilkan yang terbaik buat saya kedepannya. Setelah melakukan riset kecil-kecilan dan pertimbangan sana sini, akhirnya saya memilih satu topik yang akan saya angkat, yaitu Sistem Pendukung Keputusan dalam olahraga sepakbola.

Dalam kesempatan kali ini saya ingin sedikit berbagi mengenai tahap pencarian topik. Perlu dicatat, apa yang saya tuliskan disini murni pendapat dari saya pribadi.

1. Temukan Titik Untuk Memulai

Kedengarannya sangat simpel dan sederhana ya? Namun percayalah, banyak yang bingung harus memulai darimana saat mencari topik TA. Buat saya cukup simpel. Ada dua cara: Mulai dari titik awal, atau sekalian dari titik akhir.

Yang saya maksud mulai dari titik awal adalah menentukan lingkup besarnya tanpa mempedulikan hasil akhirnya. Sebagai contoh: saya ingin mengerjakan tugas akhir dibidang musik karena itu sesuai dengan hobi. Atau saya ingin mengerjakan tugas akhir tentang sistem pakar, kayaknya keren. Sebagai permulaan, itu sudah lebih dari cukup. Selanjutnya sambil jalan (diskusi dengan pembimbing, riset kecil-kecilan via perpus atau online, dll) nanti akan terdefinisi sendiri apa yang akan dikerjakan.

Sedangkan yang saya maksud mulai dari titik akhir adalah dengan mendefinisikan mau membuat apa. Jadi dimulai dari benda spesifik apa yang ingin dibuat dalam tugas akhir. Benda disini tidak harus spesifik bentuknya. Dapat berupa daftar fungsi atau manfaat dari benda itu sendiri. Contohnya: saya ingin membuat sistem yang dapat membantu pelatih sepakbola dalam memilih pemain. Setelah

Untuk saya sendiri, ini yang saya gunakan. Mungkin karena saya tipe orang yang memiliki pola pikir yang Steven Covey menyebutnya “Begin with the end mind“. Terkadang ini yang menjadi masalah dalam proses bimbingan saya dengan pembimbing saya, namun begitulah pola berfikir saya.

2. Sesuaikan Workload dengan Rencana Hidup

Sangat wajar apabila pada tahap ini kita bingung, topik dengan workload seperti apa yang harus diambil karena kita belum sepenuhnya mengerti apa itu makhluk lucu yang bernama Tugas Akhir. Seperti yang saya alami. Dan mungkin dialami oleh teman-teman juga. Pada saat itu, saya ingin memilih topik dengan kriteria seideal-idealnya, sebagus-bagusnya, dan secanggih-canggihnya. Oleh karena itu saya agak enggan untuk memilih topik-topik yang terkenal cukup mudah dikerjakan seperti topik saham (no offense g*ys… hehe…).

Namun dengan berjalannya waktu, saya mengambil kesimpulan bahwa tugas akhir hanya bernilai sesuai dengan jumlah SKSnya. 2 + 4 sks saja. Cukup. Titik. Future impact? Kembali ke masing-masing individu yang bersangkutan. Tugas Akhir menjadi berkurang artinya (dalam kaitannya dengan future impact) jika kamu berniat berkarir diluar domain IT. Namun Tugas Akhir menjadi nilai lebih jika kamu berniat berkarir dalam domain IT, apalagi jika kamu ingin menjadi seorang akademisi seperti dosen. Dan tidak ada yang lebih benar atau salah ketika kamu memutuskan untuk berkarir dibidang IT ataupun non IT.

Tugas Akhir hanya menjadi sebatas kisah hidup yang mungkin orang lain dalam domain yang nantinya kamu geluti (non IT tentunya), hanya sebagai faktor wow saja. Kemungkinan besar, orang yang diluar domain IT yang akan tercengang jika mengetahui tugas akhir yang kamu kerjakan adalah  Decision Support System for Buying Stocks. Terdengar sangat keren. Wow. Tapi apakah mereka mengerti? Belum tentu. Sebaliknya, tugas akhir akan menjadi nilai tambah yang cukup signifikan jika kamu memang berkarir dalam bidang IT atau menjadi akademisi.

So, jangan takut untuk memilih topik yang lebih “mudah” jika memang sesuai dengan rencana hidup kamu. Dalam suatu riwayat pun, Nabi Muhammad dalam memilih diantara dua perkara pun, beliau memilih yang mudah. Dan jangan takut pula memilih topik yang “sulit” jika itu sesuai dengan rencana hidup kamu berapa lamapun waktu yang diperlukan. Jangan menyesal dikemudian hari. Sesuaikan dengan rencana hidupmu (termasuk rencana waktu lulusmu).

3. Sekali Memilih, Lupakan yang Lain.

Sebagai mahasiswa yang sudah tua tapi labil, terkadang kita tetap kepikiran mengenai topik-topik lain dan juga peluang-peluangnya sekalipun telah memilih satu topik saja. Malah terkadang, pada tahap selanjutnya dijadikan alasan ketika pengerjaan tugas akhirnya mengalami kebuntuan. Jangan lakukan itu. Sekali memilih (tentunya dengan pertimbangan yang matang), lupakan opsi lainnya. Stay focus on what you choose. don’t waste your time and energy thingking about other topics. Curahkan waktumu untuk menyelesaikan topik yang telah dipilih atau meningkatkan kualitasnya.

4. Tentukan Deadline yang Disesuaikan dengan Timeline TA

Sangat jelas. Dalam pengerjaan tugas akhir, kita seperti main kejar-kejaran sama yang namanya garis mati atau deadline. Entah kita mau santai-di awal-sprint-di akhir, atau joging-dari-awal-sampai-akhir atau sprint-sepanjang-waktu, atau joging-sepanjang-waktu, pastikan kita memenuhi tenggat waktu tersebut. Karena sebagus apapun (topik) tugas akhir yang kita kerjakan, tidak akan berarti apabila lewat dari tenggat waktu yang telah ditentukan.

“Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang dapat memanfaatkan waktunya dengan baik.”

Ya. Sekian dulu postingan kali ini. Silahkan baca juga postingan dari teman saya mengenai pencarian topik tugas akhir. Semoga berguna.

ViceAllenatore

8 Comments

ViceAllenatore (VICEallenatore footbALL playEr selectioN using Ahp meThod as decisiOn suppoRt systEm) yang dalam bahasa italia memiliki arti asisten pelatih adalah sistem pendukung keputusan (decision support system) yang dapat membantu pelatih dalam meningkatkan kualitas proses pemilihan pemain yang dilakukannya. ViceAllenatore adalah sistem yang penulis bangun dalam rangka pengerjaan tugas akhir untuk syarat kelulusan penulis dari Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung (ITB).

Sistem pendukung keputusan (decision support system) atau yang sering disingkat dengan DSS menurut wikipedia adalah sebuah sistem informasi berbasis komputer yang dapat mendukung aktivitas pengambilan keputusan. Simpelnya, DSS ini adalah aplikasi yang berfungsi untuk membantu seseorang dalam membuat suatu keputusan agar keputusannya lebih efektif, efisien, dan berkualitas. Yang harus digarisbawahi adalah DSS ini bukan berfungsi sebagai pengganti dari orang tersebut, melainkan hanya membantu orang tersebut dalam mengambil keputusan.

Bagaimana ViceAllenatore dapat meningkatkan kualitas dari proses pemilihan pemain?

  1. ViceAllenatore menggunakan metode pengambilan keputusan yang sudah matang dan banyak digunakan oleh para pengambil keputusan yaitu Analytical Heurarchy Process yang akan menghasilkan bobot untuk tiap alternatif pemain yang dapat dipilih.
  2. ViceAllenatore memanfaatkan data historis dari statistik pertandingan dan latihan tiap individu pemain dalam pengolahan informasi dalam proses pengambilan keputusan. Hal ini dapat mengurangi unsur subjektifitas dari pelatih karena yang digunakan adalah data riil yang benar-benar dihasilkan oleh tiap individu pemain dan bukanlah dari pendapat subjektif dari pelatih.
  3. ViceAllenatore mendukung kreatifitas pelatih dalam menciptakan posisi-posisi baru pada taktik yang digunakan dengan mendeskripsikannya pada aspek statistik pertandingan.
  4. ViceAllenatore menggunakan teknologi komputer sehingga proses perhitungan dan pengolahan data menjadi lebih efektif dan efisien.

Berikut beberapa contoh tampilan dari sistem.


Semoga sepakbola Indonesia makin maju dan berprestasi!!

Older Entries