Siapa Bilang Punya Kartu Kredit Itu Buruk? – Part 1 –

1 Comment

Kartu kredit adalah makhluk yang sangat unik. Banyak yang mencacinya, tapi juga banyak yang mencari. Banyak pembicara terkenal yang sangat bersemangat menyarankan untuk menjauhinya, seakan-akan kartu kredit adalah makhluk yang harus dijauhi. Jangan deket-deket dari kehidupan kita deh. Namun disamping itu, mulai ada pembicara yang menyarankan untuk memilikinya.

Karena lebih banyak yang menyarankan baik secara lisan maupun tulisan untuk menjauhinya, biar beda, saya akan membahas “Siapa Bilang Punya Kartu Kredit itu Buruk?

Sebelumnya mari kita membahas apa sih makhluk yang bernama kartu kredit itu. Kartu kredit adalah sebuah kartu yang dikeluarkan oleh Bank. Anda punya? Tunggu dulu. Ini bukan kartu debit atau ATM yang jika kita buka rekening tabungan hampir pasti akan kita miliki (paling gak ditawarkan sama mba2 CS Banknya). Mungkin saja yang Anda punya adalah kartu debit atau ATM, bukan kartu kredit.

Apa sih bedanya?

Intinya sih kalo kartu debit ato ATM itu melekat ke rekening tabungan. Kalo kita gak punya rekening tabungan, ya kita gak bisa punya kartu itu. Transaksi yang bisa dilakukan dengan kartu ini sebesar saldo yang ada di rekening tabungan kita. Jadi kita harus punya uang terlebih dahulu di rekening kita, untuk bisa melakukan transaksi dengan kartu debit ato atm.

Nah kalo kartu kredit beda. Kita gak harus punya uang terlebih dahulu di rekening kita untuk bisa melakukan transaksi. Namanya juga kartu KREDIT. Berarti kartu yang tujuan dibuatnya itu untuk KREDIT aka NGUTANG. Yups. Kartu buat ngutang. Apakah ngutang itu salah? Wah itu kembali lagi deh ke persepsi masing-masing. Kalau buat saya sih, ngutang itu gak salah. Apalagi jaman sekarang. Sepertinya kita pasti akan melakukan yang namanya ngutang. Kecuali kalo kita adalah orang atau dari keluarga yang sangat kaya. Lain kali saya akan membahas mengenai hutang ini.

Nah sekarang balik ke judul. Siapa bilang punya kartu kredit itu buruk? Yang pasti bukan saya. Karena menurut saya punya kartu kredit itu oke. Kenapa oke? Let me explain:

1. Kartu kredit punya promo-promo yang luar biasa menarik.

Yups bener. Pernah dengar kalo makan di restoran A bayar pake kartu kredit bank BingBung diskon 20%? Ato beli gadget B pake kartu kredit bank BingBung diskon 25%? Ato masuk ke wahana rekreasi C pake kartu kredit bank BingBung diskon 50%? Beli tiket bioskop Buy 1 get 1 free? Kalo pas dengan apa yang kita butuhkan, kartu kredit akan menguntungkan kita.

2. Dengan Kartu kredit kita bisa melakukan transaksi via internet di beberapa situs.

Selain dengan menggunakan PayPal dan sejenisnya, kartu kredit juga bisa digunakan untuk melakukan transaksi via internet. Saya sering terbantu saat mau beli tiket pesawat langsung ke situs webnya. Dan masih banyak lagi. See, kalo pas sama yang kita butuhkan, kartu kredit menguntungkan bukan?

3. Bisa untuk membooking hotel atau travel.

Dengan menggunakan kartu kredit, pihak hotel atau travel punya kepastian dibayar. Jadi beberapa dari mereka menerima book jarak jauh dengan menggunakan kartu kredit.

4. Bisa digunakan di luar negeri

Karena menggunakan teknologi dan jaringan MasterCard atau Visa, kartu kredit dapat digunakan diluar negeri. Hal ini sangat berguna jika kita sering melakuka perjalanan ke luar negeri. Sebenernya tidak harus kartu kredit. Kartu debit pun bisa asalkan kartunya menggunakan teknologi dan jaringan yang Internasional.

5. Dan masih banyak lagi

Mungkin anda bisa menambahkan?

Tapi ada sih yang memang harus kita hindari dari kartu kredit ini. Tadi kan saya bilang kalo kartu kredit itu makhluk yang sangat unik. Nah satu lagi keunikannya adalah, walaupun kartu ini tujuan dibuatnya untuk ngutang, dan ngutang di bank identik dengan bunga, kita sebagai pengguna kartu kredit sebisa mungkin jangan sampe kena bunganya. Ngutang boleh. Tapi jangan sampe kena bunganya. Karena bunga kartu kredit luar biasa tinggi.

Manfaatin aja benefit-benefit yang diberikan sama kartu kredit. Tapi jangan sampe kena bunganya.

Nah bagaimana? Masih berfikiran punya kartu kredit itu buruk? Saya sih nggak.

Cuman memang, bukan sembarang orang yang DAPAT dan COCOK memegang kartu kredit. Siapa saja yang DAPAT dan COCOK? Saya akan membahasnya dipostingan berikutnya.

picture courtesy of www.fairloanrate.com and http://www.shutterstock.com and guardian.co.uk

Advertisements

Masa Pensiun: Ikut Anak atau Menjadi Pensiun Mandiri?

Leave a comment

Oi bro. Kenapa nih? Kok mukanya kusut banget?

Hoi. Haha. Keliatan kusut ya? Gak nih. Lagi ngitung-ngitung aja.

Ngitung-ngitung apa nih? Ampe kusut gitu…

Hahaha. Gak enak sih sebenernya ngomonginnya. Tapi penasaran juga mau denger pendapat masbro sebagai financial planner. Jadi gini nih. Saya lagi ngitung-ngitung, kok kayaknya mulai gak mampu buat biayain sendiri pengeluaran orangtua saya yang udah pensiun. Kayaknya mau mulai dibagi sama adek saya nih. Kadang-kadang ampe mikir, kok mereka umurnya panjang banget sih. Hahaha.

Hahaha. Parah nih masbro. Gak boleh gitu. Masbro bisa jadi seperti sekarang juga karena jasa-jasa mereka dulu kan.

Haha iya iya. Becanda aja tadi. Tapi saya jadi kepikiran sesuatu nih.

Kepikiran apa tuh?

Bisa gak ya saya nanti pas pensiun, gak jadi beban anak-anak saya?

Wah bagus tuh kalo  masbro ada pikiran kayak gitu. Berarti masbro pengen jadi pensiun mandiri. Bisa biayain sendiri semua keperluan pas pensiun. Bisa kok masbro. Tapi dengan syarat, dibuat plannya sama disiapin secepatnya.

Hoo gitu ya? Gimana tuh caranya masbro?

Gak susah kok masbro. Pertama-tama sih harus diitung dulu sebenarnya berapa sih kebutuhan dana yang harus dipersiapkan buat masa pensiun nanti. Yang ini beda-beda tergantung masing-masing.

Gimana tuh?

Tentuin dulu nanti pas udah pensiun gaya hidupnya mau seperti apa. Biar gampang, anggap aja gaya hidupnya sama kayak gaya hidup sekarang. Jadi pengeluarannya juga sama kayak sekarang. Walaupun sebenernya rata-rata orang kalo pensiun pengeluarannya akan berkurang. Tapi better kita nyiapin lebih kan daripada kurang?

Iya juga tuh. Terus habis itu gimana lagi?

Kan udah tau tuh gaya hidup pas pensiunnya gimana. Jadinya kita tau pengeluaran per bulannya berapa. Dari situ kita bisa hitung pengeluaran per tahunnya berapa besar. Setelah itu hitung biaya yang dibutuhkan selama masa pensiun, kira-kira berapa tahun. Jangan lupa dihitung juga faktor-faktor inflasi yang ada.

Hooo gitu. Nah setelah tau kebutuhan biaya untuk pensiunnya, gimana lagi tuh?

Nah ini bagian yang serunya. Tentukan bagaimana strategi untuk mencapainya masbro. Bakal beda-beda untuk tiap orang. Seharusnya sih sebelum itu harus dilakukan Know Your Condition dulu masbro sebelum bikin strateginya.

Know Your Condition? Apa tuh masbro?

Wah kita lain kali harus ngobrol khusus tentang ini. Tujuannya sih untuk mengetahui kondisi keuangan kita “sehat” atau “sakit”. Kalaupun “sehat”, alokasinya sudah sesuai atau belum.

Hooo gitu. Balik ke strategi tadi masbro, gimana tuh?

Ya itu tadi, bakal beda-beda tergantung kondisi masing-masing. Tapi umumnya sih kita kejar aja tiap bulannya. Tentukan mau mengejar pake produk keuangan apa, terus hitung tiap bulannya harus invest berapa ke produk yang dipilih. Pemilhan produk ini penting banget masbro. Jangan sampai salah pilih. Nanti gak maksimal atau malah gak tercapai. Banyak loh orang yang salah beli produk.

Hmmm produk ya? Btw, kemarin saya ditawarin temen buat ambil asuransi yang ada investasi buat pensiunnya. Gimana menurut masbro?

Nah itu dia. Saya sih menyarankan, jangan, soalnya gak maksimal.

Ohya? Wah saya pikir produknya bagus banget tuh masbro. Lengkap ada asuransi, tapi investasinya juga ada.

Iya produk ini emang unik masbro. Sekilas emang terlihat bagus banget. Tapi ternyata, ya begitulah. Haha. Banyak loh yang sudah terlanjur beli produk itu. Lain kali kita harus ngobrol-ngobrol khusus tentang produk ini nih.

Iya harus tuh masbro. Anyway, berarti harus bikin plannya dulu ya. Susah gak sih ngitung-ngitungnya? Kayaknya ribet nih.

Gak kok masbro. Itungannya udah banyak tuh di internet. Dicari aja. Tiap orang bisa kok ngitung-ngitung dan bikin plan sendiri.

Iya sih. Tapi saya suka gak yakin nih sama itungan sendiri. Kalo masbro yang ngitungin kan lebih terpercaya tuh. Sayanya juga jadi lebih yakin. Apalagi persoalan milih produk tuh. Takut salah milih banget nih.

Haha. Ya intinya sih tiap orang bisa ngitung dan bikin plan sendiri masbro. Tapi kalo gak punya waktu buat bikin sendiri, atau pengen lebih yakin sama plannya, jangan ragu buat gunain jasa financial planner (FP) profesional.

Tapi jangan asal pilih FP loh masbro. Pilih yang bersertifikat. Banyak loh yang ngaku-ngaku FP tapi gak punya sertifikat. Coba aja dicek. Tapi ya itu balik lagi ke masing-masing, kalo masbro percaya dan mau menggunakan jasa mereka, ya silahkan. Tapi jangan bilang saya tidak mengingatkan loh. Hehe. Yang penting itungannya pas, produk yang dipilih juga cocok.

Hoo gitu ya. Btw, kira-kira perbulannya harus invest berapa sih buat nyiapain dana pensiun itu? Mahal ya?

Beda-beda sih untuk tiap orang. Tapi itungan kasarnya gini masbro. Kalo masbro kebutuhan bulanannya 5 juta, terus kan sekarang masbro umurnya 30 tahun, asumsikan mau pensiun di usia 55 tahun, berarti masih ada sekitar 25 tahun lagi. Kira-kira masa pensiun selama 10 tahun. Kebutuhan dana pensiunnya berarti sekitar                22 M. Investasi bulanannya sekitar 950ribu dengan asumsi return 25% ke produk yang saya pilih. Itu kalo investnya mulai dari sekarang loh. Kalo baru mulai tahun depan atau depan-depannya lagi, ya lebih mahal. Itu kenapa saya menyarankan secepatnya.

Wah 950 ribu per bulan, dapat 22M? Saya pikir bakal lebih mahal masbro. Soalnya produk asuransi yang kemarin ditawarin, per bulannya lebih mahal, dapetnya malah lebih sedikit.

Nah itu dia masbro salah satu kenapa saya bilang gak maksimal. Jangan salah beli produk.

Wah mantab nih. Btw, kalo inget-inget obrolan kemaren, emang harus nentuin tujuan dulu ya masbro sebelum invest. Kalo kasus ini berarti tujuannya buat masa pensiun.

Wah bener banget tuh. Smart!

Okelah kalo begitu. Terimakasih banyak nih. Kapan-kapan ngobrol lagi ya kita. Doakan saya bisa pensiun mandiri!

Amin. Harus jadi pensiun mandiri! Invest like a smart people bro!

tulisan ini juga dapat dibaca di halaman kompasiana saya.

picture courtesy of btpn.com

Tujuan Keuangan

3 Comments

goals

Bro, mau nanya-nanya lagi dong.

Wah silahkan bro. Nanya apa nih?

Nyambung yang kemarin nih. Kemarin kan disebut-sebut tentang tujuan keuangan. Sebenarnya maksudnya apa sih?

Oh itu. Sama sih sama kehidupan kita sehari-hari. Dalam melakukan investasi itu, kita harus punya tujuan. Biar gak serabutan. Coba gantian saya yang nanya ya bro. Abis dari sini mau kemana nih?

Saya sih mau pulang masbro. Ketemu istri dirumah. Hehe.

Naik apa masbro pulangnya?

Naik busway dari sini. Trus nanti nyambung ojek.

Loh kenapa gak naik taksi aja dari sini? kan bisa sekali tuh?

Wah takut kena macet masbro.

Hooo. Kalo gitu naik ojek langsung dari sini gmn?

Wah mahal mas bro. Mending saya naik busway dulu baru ngojek.

hooo. lewat kuningan gak masbro?

Wah gak dong. Rumah saya kan di Lebakbulus.

Bisa tapi kan lewat kuningan. Mau gak lewat kuningan?

Gak ah. Muternya jauh masbro.

Nah begitu juga sama investasi masbro. Kita harus tau tujuannya dulu. Kmaren kan kita sudah sepakat tuh, sebelum investasi, lebih baik bikin financial plannya dulu. Nah langkah awal dari buat financial plan tuh nentuin tujuannya.

Buat apa tuh masbro? Saya masih belum paham.

Sama kayak tadi masbro abis dari sini mau pulang. Kan udah tau tuh tujuannya ke rumah. Karena udah tau tujuannya, masbro jadi bisa nentuin harus lewat mana dan pake apa yang paling tepat.

Nah kalo investasi juga sama. Kalo kita tau tujuannya, kita bisa bikin rencana harus investasi ke produk investasi apa yang tepat dan berapa banyak yang harus diinvestasiin per periodenya.

Hooo. Jadi kalo mau investasi harus punya tujuannya dulu ya? Tapi bingung euy nentuin tujuannya.

Iya sih. Setiap orang bisa beda-beda tujuannya. Tapi umumnya semua punya tujuan buat beli rumah, beli kendaraan, punya anak, pendidikan anak, liburan, sama pensiun. Mau nikah lagi mungkin masbro? Haha.

Hahaha. Boleh juga tuh. Tapi iya juga ya. Saya juga pengen punya itu semua sih. Gimana sih cara nentuin tujuan masbro?

Gampang masbro. Bayangin aja di masa depan mau ngapain aja. Terus tulis di kertas apa aja itu. Kalo bisa diruntut dari tahun depan. Terus tahun depannya lagi. Trus taun depannya lagi. Sampe selesai deh.

Hmmm. Berarti saya harus nentuin tujuannya dulu ya. Efeknya apa sih masbro kalo gak nentuin tujuannya dulu?

Banyak masbro.

Kita jadi gak tau berapa besar sih sebenernya kebutuhan kita buat menuhin tujuan-tujuan atau mimpi-mimpi kita di masa depan.

Kita investasinya jadi serabutan.

Ngerasa tenang karena udah ngelakuin investasi. Plus yakin kalo produk investasi yang dipilih tuh udah paling oke. Tau-taunya pas ada kebutuhan dan harus nyairin duit investasinya itu baru kecewa karena ternyata gak bisa menuhin kebutuhannya. Belum lagi kalo tiba-tiba ada lagi kebutuhan yang harus dipenuhi. Yang sebelumnya aja kurang, apalagi yang baru muncul.

Selain itu, kita mungkin bisa jadi salah milih produk. Gak semua tujuan bisa dipenuhin sama reksadana. Bisa jadi tabungan yang lebih cocok kayak yang kemarin saya sempat sebutin. Dan masih banyak lagi masbro.

Eh itu dia yang kmaren blom dijawab. Jadi apa tuh yang tujuan yang cocoknya di tabungan bro?

Wah yang ini besok-besok lagi ya jawabnya. Biar masbro penasaran. Haha.

Aaaaaaaaaah!!

Picture courtesy of http://www.dreamstime.com

[FP] Investasi dan Perjalanan

6 Comments

investasi vs perjalanan

investasi vs perjalanan

Melakukan investasi, mirip seperti melakukan perjalanan. Kita dapat melakukan perjalanan, tanpa terlebih dahulu menentukan tujuan dan bagaimana untuk mencapainya. Tanpa menentukan terlebih dahulu tujuan dan bagaimana mencapainya, mungkin suatu saat kita akan mencapai suatu tempat, Bandung misalnya.

Tapi hei, itu baru mungkin. Mungkin saja kita tidak sampai ke bandung. Kalaupun kita sampai ke Bandung, apakah benar Bandung adalah tujuan kita? Mungkin saja tujuan kita sebenarnya adalah Malang. Atau mungkin Semarang. Mungkin pula Surabaya.

Oleh karena itu, sebelum melakukan perjalanan, sebaiknya kita terlebih dahulu menentukan tujuan, ditambah kapan ingin sampai di sana, serta bagaimana kita akan mencapainya. So, tentukan tujuan dahulu. Bandung? Malang? Semarang? Surabaya? Lalu tentukan kapan kita ingin sampai di sana. 3 jam lagi? 12 jam lagi? besok? minggu depan? 2 bulan lagi? tahun depan? Lalu tentukan bagaimana (dengan apa) kita akan ke sana. Dengan berjalan kaki (kalau kuat). Atau menggunakan kendaraan pribadi. Dengan bis atau kereta juga bisa. Atau dengan pesawat?

Perjalanan Terencana

Perjalanan Terencana

Dengan menentukan terlebih dahulu tujuan, kapan, dan bagaimana mencapainya, kita dapat mencapai tujuan yang kita inginkan di waktu yang tepat. Bahkan jika tujuan kita adalah semua tempat tersebut!

=======================================================

Begitu pula dalam melakukan Investasi!

Sebelum melakukan Investasi kita harus menentukan terlebih dahulu tujuankapan, dan bagaimana mencapainya.

1. Tentukan Tujuan Investasi

Apakah itu untuk membeli mobil? untuk menikah? liburan ke bali? membeli rumah? atau dana pendidikan untuk anak?

2. Tentukan Kapan ingin tercapai

1 tahun lagi? setiap tahun? 4 tahun lagi?

3. Tentukan Bagaimana cara mencapainya

Dengan menggunakan saham? reksadana? deposito? obligasi? logam mulia?

Penentuan tujuankapan, dan bagaimana mencapainya kita sebut sebagai Financial Planning.

Financial Planning

Financial Planning

=======================================================

Relakah anda jika salah satu saja dari tujuan anda tidak tercapai?

Mimpi yang Hilang

Mimpi yang Hilang

Oleh karena itu, lakukan financial planning sebelum anda melakukan investasi.

Be careful with your wish and money!

Invest Like a Smart People!

Invest Like a Smart People

Invest Like a Smart People

Postingan ini juga dapat dibaca dalam postingan versi slide di sini.

[FP] Investasi dan Perjalanan (Slide Version)

3 Comments

investasi vs perjalanan

investasi vs perjalanan

Sekedar pengen bikin postingan dengan gaya yang beda dari biasanya. Sayangnya slideshare masih ada kendala di font yang tampil. Fontnya tidak sesuai dengan file aslinya. Sayangnya lagi, jadi g mobile friendly…

Bagaimana komentar tentang gaya posting kali ini? Ditunggu komentarnya yaaa. Monggo dinikmati “Investasi dan Perjalanan“nya…

Btw, tulisan ini juga bisa dibaca versi biasanya di mari.

[Investasi] Saat yang tepat membeli emas

1 Comment

gold

Gold

Bingung kapan belinya...

Bingung kapan belinya...

Banyak orang yang bertanya, kapan saat yang tepat untuk membeli emas? Menarik sekali! Tapi ini juga pertanyaan yang sangat klasik.

Ketika orang bertanya ke saya kapan saat yang tepat untuk membeli emas, saya akan menjawab, “Saat yang paling TEPAT adalah SEKARANG. Benar, saat ini juga!”.

Beberapa orang akan mengatakan, saat yang tepat adalah tunggu saat harga TURUN terlebih dahulu. Namun lucunya, ketika harga sedang TURUN, orang yang sama muncul kekhawatiran bahwa harga emas akan semakin turun keesokan harinya. Pendapat saya? Benar kita akan mendapatkan margin yang lebih besar ketika kita membeli emas di saat harga turun. Namun harga emas, seperti harga komoditas dan instrumen lainnya, sangat fluktuatif dalam jangka pendek. Sehingga keinginan untuk membeli pada saat TURUN ditakutkan akan menunda dan terus menunda-nunda aksi kongkrit anda untuk membeli emas tersebut. Jika harga sedang NAIK? Tidak masalah. Berarti emas yang kita beli akan bertambah nilainya dengan cepat walau marginnya akan berbeda.

Jadi apa benar paling tepat adalah sekarang? Yups, jika anda memang ingin investasi di emas. Paling tidak, itu menurut saya. Tentu saja asumsi di sini bahwa anda memiliki “cukup” dana untuk membeli emas tersebut. Saya memberi tanda kutip disini, karena kecukupan dana ini akan berbeda, tergantung bagaimana metode anda membeli emas tersebut. Apa saja metode tersebut? Tenang. Akan saya bahas di postingan yang lain.

Ada beberapa alasan mengapa kita harus membeli sekarang :
1. INFLASI setiap saat mengintai dan menggerogoti nilai uang Anda

2. Nilai emas sangat ditentukan oleh pasar.
Sangat sukar untuk memprediksi kondisi pasar saat ini. Namun hampir setiap saat kita mendengar berita dan atau membaca artikel yang intinya menyampaikan bahwa harga emas menembus level tertingginya, bahkan disaat krisis dimana instrumen-instrumen investasi lainnya mengalami kejatuhan (kepanikan finansial). Ini menandakan bahwa emas senantiasa menjadi pilihan orang ketika terjadi kepanikan finansial yang setiap saat bisa terjadi. Kenapa hal ini bisa terjadi? Karena emas telah dianggap sebagai instrumen yang aman. Selain itu, permintaan (demand) dari emas tidak hanya untuk kebutuhan investasi. Banyak industri di dunia ini yang membutuhkan emas sebagai bahan bakunya. Contoh simpel, coba lihat simcard telepon anda. Yups, di situ ada kandungan emas.

3. Fluktuasi harga emas dalam jangka pendek (hari, minggu, bulan) dapat turun, tetapi dalam jangka panjang (tahun) harga emas positif naik di kisaran rata-rata 20-30%

Jadi jangan khawatir walaupun anda membeli ketika harga naik, karena dalam jangka panjang harga emas, terbukti secara historis, akan naik.

========================================================

So? Tidak usah bingung lagi. Jika anda memang ingin investasi di emas, ayo action sekarang! Tukarkan uang anda dengan emas!

money vs gold

money vs gold

[Investasi] Investasi: keinginan atau kebutuhan?

Leave a comment

Pada postingan kali ini, saya akan menulis mengenai apakah investasi itu adalah sebuah keinginan ataukah sudah menjadi sebuah kebutuhan. Postingan ini juga dapat menjawab pertanyaan mengenai kenapa kita harus berinvestasi.

Investasi sebagai sebuah keinginan adalah paradigma orang-orang dahulu. Mungkin masih menjadi paradigma orang-orang sekarang dan orang-orang kebanyakan. Yang dimaksud investasi sebagai sebuah keinginan adalah ketika ada kelebihan uang, uang tersebut akan condong disimpan saja di tabungan, bisa dibawah bantal, celengan ayam (masih ada gak ya?), atau di bank, daripada digunakan untuk kepentingan investasi. Uang itu baru digunakan untuk kepentingan investasi ketika si pemiliknya memang ada keinginan untuk menyalurkannya ke instrumen investasi. Dan menurut saya, hal ini tidak benar. Hal ini bisa terjadi karena tidak semua orang mengerti akan pentingnya investasi.

Sehingga jika diformulasikan adalah sebagai berikut:

Pendapatan – konsumsi = tabungan

Investasi sebagai sebuah kebutuhan harus menjadi paradigma kita sekarang. Yang dimaksud dari investasi sebagai sebuah kebutuhan adalah kebalikan dari investasi sebagai sebuah keinginan. Mudahnya, jika ada kelebihan uang, akan condong digunakan untuk investasi daripada ditabung saja. Alasannya kenapa? Nanti akan saya bahas.

Jadi jika diformulasikan ada beberapa formula:

Pendapatan – konsumsi = investasi + tabungan

Pendapatan – konsumsi = investasi

Pendapatan – investasi = konsumsi + tabungan

Apa perbedaan dari ketiga formula di atas? Lebih baik yang mana? Pertanyaan-pertanyaan tersebut akan saya bahas di postingan yang terpisah. Sabar yaa… 😀

Nah In My Humble Opinion (IMHO) aka menurut saya, paradigma inilah yang seharusnya kita gunakan di kehidupan kita. Yups, investasi sudah menjadi kebutuhan kita. kenapa? Ada beberapa alasan. Diantaranya adalah:

1. Adanya kelebihan uang yang tidak terpakai untuk dikonsumsi saat itu juga.

Kelebihan uang ini bisa disengaja untuk disisihkan, atau memang tidak sengaja, walaupun sudah jor-joran digunakan tapi tetap bersisa (uang dari penghasilannya udah kebanyakan).

2. Adanya kebutuhan yang harus dipenuhi dimasa yang akan datang.

Sebagai manusia kita tentu punya kebutuhan, baik di masa sekarang ataupun di masa yang akan datang yang harus dipenuhi. Sebagai contoh adalah menikah 3 tahun lagi, membeli rumah 4 tahun lagi, yang dananya harus dikumpulkan mulai dari sekarang.

3. Adanya inflasi

Gampangnya, inflasi adalah kenaikan harga. Untuk memudahkan, saya akan memberikan contoh. Ketika bulan ini kita makan di Sate Padang menghabiskan Rp. 15,000, kemudian bulan berikutnya makan sate padang ditempat yang sama kita harus membayar sebesar Rp. 16,000, maka telah terjadi kenaikan harga sate padang tersebut. Dengan kata lain uang sebesar Rp. 15,000 yang bulan lalu cukup untuk makan ternyata bulan ini tidak cukup. Telah terjadi kenaikan harga sate. Atau dilihat dari sudut pandang lain, telah terjadi penurunan nilai uang.

Contoh lainnya adalah, sebut saja mawar, berencana untuk membeli rumah 3 tahun lagi di BSD yang saat ini berharga 1M. Selama tiga tahun itu mawar mengumpulkan uang dengan cara menabung mati-matian tiap bulannya senilai 1M:3tahun:12 = Rp27.777.778 (entah si mawar kerjanya apa bisa nabung segitu perbulannya :D). Ketika tiba tahun ketiga, si mawar ternyata tetap tidak bisa membeli rumah tersebut walaupun telah terkumpul uang senilai 1M karena ternyata harga rumahnya telah naik menjadi Rp 2,5M. Yups, harga rumah tersebut telah mengalami inflasi.

Inflasi adalah alasan yang sangat tepat kenapa kita harus berinvestasi.

4. Pertumbuhan uang di tabungan konvensional / syariah kalah dari inflasi

Inflasi pulalah yang menjadi penyebab uang ditabungan “digerogoti” sedikit demi sedikit.

===============================================================

Itulah beberapa alasan kenapa kita sebenarnya butuh berinvestasi tidak sekedar ingin saja.

Sekarang pertanyaannya adalah kemana saja kita bisa berinvestasi? apa saja instrumen investasi? Tunggu informasinya di postingan berikutnya.

Older Entries