Siapa Bilang Punya Kartu Kredit Itu Buruk? – Part 1 –

1 Comment

Kartu kredit adalah makhluk yang sangat unik. Banyak yang mencacinya, tapi juga banyak yang mencari. Banyak pembicara terkenal yang sangat bersemangat menyarankan untuk menjauhinya, seakan-akan kartu kredit adalah makhluk yang harus dijauhi. Jangan deket-deket dari kehidupan kita deh. Namun disamping itu, mulai ada pembicara yang menyarankan untuk memilikinya.

Karena lebih banyak yang menyarankan baik secara lisan maupun tulisan untuk menjauhinya, biar beda, saya akan membahas “Siapa Bilang Punya Kartu Kredit itu Buruk?

Sebelumnya mari kita membahas apa sih makhluk yang bernama kartu kredit itu. Kartu kredit adalah sebuah kartu yang dikeluarkan oleh Bank. Anda punya? Tunggu dulu. Ini bukan kartu debit atau ATM yang jika kita buka rekening tabungan hampir pasti akan kita miliki (paling gak ditawarkan sama mba2 CS Banknya). Mungkin saja yang Anda punya adalah kartu debit atau ATM, bukan kartu kredit.

Apa sih bedanya?

Intinya sih kalo kartu debit ato ATM itu melekat ke rekening tabungan. Kalo kita gak punya rekening tabungan, ya kita gak bisa punya kartu itu. Transaksi yang bisa dilakukan dengan kartu ini sebesar saldo yang ada di rekening tabungan kita. Jadi kita harus punya uang terlebih dahulu di rekening kita, untuk bisa melakukan transaksi dengan kartu debit ato atm.

Nah kalo kartu kredit beda. Kita gak harus punya uang terlebih dahulu di rekening kita untuk bisa melakukan transaksi. Namanya juga kartu KREDIT. Berarti kartu yang tujuan dibuatnya itu untuk KREDIT aka NGUTANG. Yups. Kartu buat ngutang. Apakah ngutang itu salah? Wah itu kembali lagi deh ke persepsi masing-masing. Kalau buat saya sih, ngutang itu gak salah. Apalagi jaman sekarang. Sepertinya kita pasti akan melakukan yang namanya ngutang. Kecuali kalo kita adalah orang atau dari keluarga yang sangat kaya. Lain kali saya akan membahas mengenai hutang ini.

Nah sekarang balik ke judul. Siapa bilang punya kartu kredit itu buruk? Yang pasti bukan saya. Karena menurut saya punya kartu kredit itu oke. Kenapa oke? Let me explain:

1. Kartu kredit punya promo-promo yang luar biasa menarik.

Yups bener. Pernah dengar kalo makan di restoran A bayar pake kartu kredit bank BingBung diskon 20%? Ato beli gadget B pake kartu kredit bank BingBung diskon 25%? Ato masuk ke wahana rekreasi C pake kartu kredit bank BingBung diskon 50%? Beli tiket bioskop Buy 1 get 1 free? Kalo pas dengan apa yang kita butuhkan, kartu kredit akan menguntungkan kita.

2. Dengan Kartu kredit kita bisa melakukan transaksi via internet di beberapa situs.

Selain dengan menggunakan PayPal dan sejenisnya, kartu kredit juga bisa digunakan untuk melakukan transaksi via internet. Saya sering terbantu saat mau beli tiket pesawat langsung ke situs webnya. Dan masih banyak lagi. See, kalo pas sama yang kita butuhkan, kartu kredit menguntungkan bukan?

3. Bisa untuk membooking hotel atau travel.

Dengan menggunakan kartu kredit, pihak hotel atau travel punya kepastian dibayar. Jadi beberapa dari mereka menerima book jarak jauh dengan menggunakan kartu kredit.

4. Bisa digunakan di luar negeri

Karena menggunakan teknologi dan jaringan MasterCard atau Visa, kartu kredit dapat digunakan diluar negeri. Hal ini sangat berguna jika kita sering melakuka perjalanan ke luar negeri. Sebenernya tidak harus kartu kredit. Kartu debit pun bisa asalkan kartunya menggunakan teknologi dan jaringan yang Internasional.

5. Dan masih banyak lagi

Mungkin anda bisa menambahkan?

Tapi ada sih yang memang harus kita hindari dari kartu kredit ini. Tadi kan saya bilang kalo kartu kredit itu makhluk yang sangat unik. Nah satu lagi keunikannya adalah, walaupun kartu ini tujuan dibuatnya untuk ngutang, dan ngutang di bank identik dengan bunga, kita sebagai pengguna kartu kredit sebisa mungkin jangan sampe kena bunganya. Ngutang boleh. Tapi jangan sampe kena bunganya. Karena bunga kartu kredit luar biasa tinggi.

Manfaatin aja benefit-benefit yang diberikan sama kartu kredit. Tapi jangan sampe kena bunganya.

Nah bagaimana? Masih berfikiran punya kartu kredit itu buruk? Saya sih nggak.

Cuman memang, bukan sembarang orang yang DAPAT dan COCOK memegang kartu kredit. Siapa saja yang DAPAT dan COCOK? Saya akan membahasnya dipostingan berikutnya.

picture courtesy of www.fairloanrate.com and http://www.shutterstock.com and guardian.co.uk

Advertisements

Masa Pensiun: Ikut Anak atau Menjadi Pensiun Mandiri?

Leave a comment

Oi bro. Kenapa nih? Kok mukanya kusut banget?

Hoi. Haha. Keliatan kusut ya? Gak nih. Lagi ngitung-ngitung aja.

Ngitung-ngitung apa nih? Ampe kusut gitu…

Hahaha. Gak enak sih sebenernya ngomonginnya. Tapi penasaran juga mau denger pendapat masbro sebagai financial planner. Jadi gini nih. Saya lagi ngitung-ngitung, kok kayaknya mulai gak mampu buat biayain sendiri pengeluaran orangtua saya yang udah pensiun. Kayaknya mau mulai dibagi sama adek saya nih. Kadang-kadang ampe mikir, kok mereka umurnya panjang banget sih. Hahaha.

Hahaha. Parah nih masbro. Gak boleh gitu. Masbro bisa jadi seperti sekarang juga karena jasa-jasa mereka dulu kan.

Haha iya iya. Becanda aja tadi. Tapi saya jadi kepikiran sesuatu nih.

Kepikiran apa tuh?

Bisa gak ya saya nanti pas pensiun, gak jadi beban anak-anak saya?

Wah bagus tuh kalo  masbro ada pikiran kayak gitu. Berarti masbro pengen jadi pensiun mandiri. Bisa biayain sendiri semua keperluan pas pensiun. Bisa kok masbro. Tapi dengan syarat, dibuat plannya sama disiapin secepatnya.

Hoo gitu ya? Gimana tuh caranya masbro?

Gak susah kok masbro. Pertama-tama sih harus diitung dulu sebenarnya berapa sih kebutuhan dana yang harus dipersiapkan buat masa pensiun nanti. Yang ini beda-beda tergantung masing-masing.

Gimana tuh?

Tentuin dulu nanti pas udah pensiun gaya hidupnya mau seperti apa. Biar gampang, anggap aja gaya hidupnya sama kayak gaya hidup sekarang. Jadi pengeluarannya juga sama kayak sekarang. Walaupun sebenernya rata-rata orang kalo pensiun pengeluarannya akan berkurang. Tapi better kita nyiapin lebih kan daripada kurang?

Iya juga tuh. Terus habis itu gimana lagi?

Kan udah tau tuh gaya hidup pas pensiunnya gimana. Jadinya kita tau pengeluaran per bulannya berapa. Dari situ kita bisa hitung pengeluaran per tahunnya berapa besar. Setelah itu hitung biaya yang dibutuhkan selama masa pensiun, kira-kira berapa tahun. Jangan lupa dihitung juga faktor-faktor inflasi yang ada.

Hooo gitu. Nah setelah tau kebutuhan biaya untuk pensiunnya, gimana lagi tuh?

Nah ini bagian yang serunya. Tentukan bagaimana strategi untuk mencapainya masbro. Bakal beda-beda untuk tiap orang. Seharusnya sih sebelum itu harus dilakukan Know Your Condition dulu masbro sebelum bikin strateginya.

Know Your Condition? Apa tuh masbro?

Wah kita lain kali harus ngobrol khusus tentang ini. Tujuannya sih untuk mengetahui kondisi keuangan kita “sehat” atau “sakit”. Kalaupun “sehat”, alokasinya sudah sesuai atau belum.

Hooo gitu. Balik ke strategi tadi masbro, gimana tuh?

Ya itu tadi, bakal beda-beda tergantung kondisi masing-masing. Tapi umumnya sih kita kejar aja tiap bulannya. Tentukan mau mengejar pake produk keuangan apa, terus hitung tiap bulannya harus invest berapa ke produk yang dipilih. Pemilhan produk ini penting banget masbro. Jangan sampai salah pilih. Nanti gak maksimal atau malah gak tercapai. Banyak loh orang yang salah beli produk.

Hmmm produk ya? Btw, kemarin saya ditawarin temen buat ambil asuransi yang ada investasi buat pensiunnya. Gimana menurut masbro?

Nah itu dia. Saya sih menyarankan, jangan, soalnya gak maksimal.

Ohya? Wah saya pikir produknya bagus banget tuh masbro. Lengkap ada asuransi, tapi investasinya juga ada.

Iya produk ini emang unik masbro. Sekilas emang terlihat bagus banget. Tapi ternyata, ya begitulah. Haha. Banyak loh yang sudah terlanjur beli produk itu. Lain kali kita harus ngobrol-ngobrol khusus tentang produk ini nih.

Iya harus tuh masbro. Anyway, berarti harus bikin plannya dulu ya. Susah gak sih ngitung-ngitungnya? Kayaknya ribet nih.

Gak kok masbro. Itungannya udah banyak tuh di internet. Dicari aja. Tiap orang bisa kok ngitung-ngitung dan bikin plan sendiri.

Iya sih. Tapi saya suka gak yakin nih sama itungan sendiri. Kalo masbro yang ngitungin kan lebih terpercaya tuh. Sayanya juga jadi lebih yakin. Apalagi persoalan milih produk tuh. Takut salah milih banget nih.

Haha. Ya intinya sih tiap orang bisa ngitung dan bikin plan sendiri masbro. Tapi kalo gak punya waktu buat bikin sendiri, atau pengen lebih yakin sama plannya, jangan ragu buat gunain jasa financial planner (FP) profesional.

Tapi jangan asal pilih FP loh masbro. Pilih yang bersertifikat. Banyak loh yang ngaku-ngaku FP tapi gak punya sertifikat. Coba aja dicek. Tapi ya itu balik lagi ke masing-masing, kalo masbro percaya dan mau menggunakan jasa mereka, ya silahkan. Tapi jangan bilang saya tidak mengingatkan loh. Hehe. Yang penting itungannya pas, produk yang dipilih juga cocok.

Hoo gitu ya. Btw, kira-kira perbulannya harus invest berapa sih buat nyiapain dana pensiun itu? Mahal ya?

Beda-beda sih untuk tiap orang. Tapi itungan kasarnya gini masbro. Kalo masbro kebutuhan bulanannya 5 juta, terus kan sekarang masbro umurnya 30 tahun, asumsikan mau pensiun di usia 55 tahun, berarti masih ada sekitar 25 tahun lagi. Kira-kira masa pensiun selama 10 tahun. Kebutuhan dana pensiunnya berarti sekitar                22 M. Investasi bulanannya sekitar 950ribu dengan asumsi return 25% ke produk yang saya pilih. Itu kalo investnya mulai dari sekarang loh. Kalo baru mulai tahun depan atau depan-depannya lagi, ya lebih mahal. Itu kenapa saya menyarankan secepatnya.

Wah 950 ribu per bulan, dapat 22M? Saya pikir bakal lebih mahal masbro. Soalnya produk asuransi yang kemarin ditawarin, per bulannya lebih mahal, dapetnya malah lebih sedikit.

Nah itu dia masbro salah satu kenapa saya bilang gak maksimal. Jangan salah beli produk.

Wah mantab nih. Btw, kalo inget-inget obrolan kemaren, emang harus nentuin tujuan dulu ya masbro sebelum invest. Kalo kasus ini berarti tujuannya buat masa pensiun.

Wah bener banget tuh. Smart!

Okelah kalo begitu. Terimakasih banyak nih. Kapan-kapan ngobrol lagi ya kita. Doakan saya bisa pensiun mandiri!

Amin. Harus jadi pensiun mandiri! Invest like a smart people bro!

tulisan ini juga dapat dibaca di halaman kompasiana saya.

picture courtesy of btpn.com

Sikap Pemerintah dan KONI/KOI Terhadap Persoalan PSSI

1 Comment

Sebagaimana judul dari postingan ini, kali ini saya akan membahas sikap pemerintah yang dalam hal ini diwakili oleh kementrian Pemuda dan Olahraga beserta Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI)/ Komite Olimpiade
Indonesia (KOI) terhadap persoalan yang sedang hangat dimasyarakat sepakbola terkait dengan hasil verifikasi balon ketua PSSI. Sikap resmi ini dapat dilihat di situs kementrian Pemuda dan Olahraga.

Lambang KONI

logo kemenpora


Wewenang serta Tugas Pemerintah dan KONI/KOI

Dalam pernyataan pada situs tersebut, pertama-tama pihak kemenpora dan koni/koi menjelaskan wewenang mereka yang diatur dalam Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional (UU-SKN), Pasal 13, yang berbunyi sebagai berikut:

“Pemerintah mempunyai kewenangan untuk mengatur, membina, mengembangkan, melaksanakan, dan mengawasi penyelenggaraan keolahragaan secara nasional”.

dan dalam UU-SKN Pasal 16, yang berbunyi:

“Ketentuan lebih lanjut mengenai tugas, wewenang, dan tanggung jawab Pemerintah dan pemerintah daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 sampai dengan Pasal 15 diatur dengan Peraturan Pemerintah”.

serta dalam UU-SKN Pasal 87, yang berbunyi:

“Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat melakukan pengawasan atas penyelenggaraan keolahragaan. Pengawasan dilakukan dengan prinsip transparansi dan akuntabilitas. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pengawasan diatur dengan Peraturan Pemerintah.”

dalam Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2007 tentang Penyelenggaraan Keolahragaan, Pasal 118, yang berbunyi:

“Pengawasan dimaksud meliputi pengendalian internal dilakukan dengan cara memantau, mengevaluasi, dan menilai unsur kebijakan, prosedur, pengorganisasian, personil, perencanaan, penganggaran, pelaporan, dan supervisi dari penyelenggara kegiatan keolahragaan.”

dan dalam Pasal 121, yang berbunyi:

“Dalam rangka efektivitas pengawasan, Menteri, gubernur, dan bupati/walikota dapat mengenakan sanksi administratif kepada setiap orang atau organisasi olahraga yang melakukan pelanggaran administratif dalam pelaksanaan penyelenggaraan keolahragaan, sesuai dengan ketentuan Peraturan Perundang-undangan.” Serta “Pengenaan sanksi administratif pada tiap pelanggaran administratif dalam pelaksanaan penyelenggaraan keolahragaan tingkat nasional dilaksanakan oleh Menteri.”

serta dalam Pasal 122, yang berbunyi:

“Bentuk sanksi administratif dimaksud meliputi peringatan; teguran tertulis; pembekuan izin sementara; pencabutan izin; pencabutan keputusan atas pengangkatan atau penunjukkan, atau pemberhentian; pengurangan, penundaan, atau penghentian penyaluran dana bantuan; dan/atau kegiatan keolahragaan yang bersangkutan tidak diakui.”

Sedangkan dalam hal Ketua Umum KONI, KONI mempunyai tugas, antara lain:
a. membantu Pemerintah dalam membuat kebijakan nasional dalam bidang pengelolaan, pembinaan, dan pengembangan olahraga prestasi pada tingkat nasional;
b. mengoordinasikan induk organisasi cabang olahraga, organisasi olahraga fungsional, serta komite olahraga provinsi dan komite olahraga kabupaten/kota;
c. melaksanakan pengelolaan, pembinaan, dan pengembangan olahraga prestasi berdasarkan kewenangannya;

Dalam hal KOI, KOI mempunyai tugas, antara lain:

a. Keikutsertaan Indonesia dalam pekan olahraga internasional sebagaimana dimaksud dalam Pasal 43 butir (d) bertujuan untuk mewujudkan persahabatan dan perdamaian dunia serta untuk meningkatkan harkat dan martabat bangsa melalui pencapaian prestasi.
b. Keikutsertaan Indonesia sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan oleh Komite Olimpiade Indonesia atau National Olympic Committee sebagaimana telah diakui oleh International Olympic Committee.
c. Komite Olimpiade Indonesia meningkatkan dan memelihara kepentingan Indonesia, serta memperoleh dukungan masyarakat untuk mengikuti Olympic Games, Asian Games, South East Asia Games, dan  pekan olahraga internasional lain.
d.  Komite Olimpiade Indonesia bekerja sesuai dengan peraturan International Olympic Committee, Olympic Council of Asia, South East Asia Games Federation, dan organisasi olahraga internasional lain yang menjadi afiliasi Komite Olimpiade Indonesia dengan tetap memperhatikan ketentuan dalam Undang-Undang ini.

Catatan Pemerintah Mengenai Hal yang Tidak Sesuai dengan Peraturan Perundang-Undangan dan Ketentuan yang Berlaku dalam Organisasi Olahraga

Setelah menjelaskan wewenang serta tugas pemerintah dan KONI/KOI tersebut, kemenpora dan koni/koi menjelaskan hasil Kongres Sepakbola Nasional (KSN) di Malang pada Bulan Maret 2010 yang diikuti oleh seluruh stakeholder sepakbola Indonesiayang berupa 7 butir rekomendasi yang salah satunya adalah: “PSSI perlu segera melakukan reformasi dan restrukturisasi atas dasar usul, saran, dan kritik, serta harapan masyarakat dan mengambil langkah-langkah konkrit sesuai aturan yang berlaku untuk mencapai prestasi yang diharapkan masyarakat”. Menurut pemerintah, Kongres 4 tahunan PSSI ini haruslah menjadi momentum untuk menjalankan reformasi dan restrukturisasi sesuai dengan rekomendasi KSN. Harapan PemerintahKongres PSSI bisa berjalan sesuai dengan semangat KSN tersebut dan aturan-aturan keolahragaan yang berlaku.

Namun, masih menurut pemerintah, dalam perkembangan terakhir menuju Kongres 4 tahunan PSSI ini ada beberapa hal yang tidak sesuai dengan peraturan perundangan-undangan dan ketentuan yang berlaku dalam organisasi olahraga, termasuk PSSI. Berikut hal-hal tersebut:

1. Syarat calon Ketua Umum berdasarkan ketentuan Standar Statuta FIFA (they shall have already been active in football) dan Statuta PSSI (Pasal 35 Ayat 4) sendiri adalah “telah aktif sekurang-kurangnya 5 tahun dalam kegiatan sepakbola”, haruslah diartikan sebagaimana adanya dan tidak ditafsirkan dalam arti sempit yaitu menjadi bagian dari kepengurusan PSSI selama 5 tahun.

2. Pasal 62 ART KOI, yang menyatakan AD/ART setiap anggota KOI harus memuat ketentuan yang menyatakan bahwa setiap anggota pengurus induk organisasi harus memenuhi persyaratan: “… (2) tidak pernah tersangkut perkara pidana dan/atau dijatuhi hukuman penjara”. Namun pada kenyataannya dalam statuta yang dimiliki PSSI tidak seperti itu.

3. Standar Statuta FIFA Pasal 32 Ayat (4) yang menyatakan “… they shall have already been active in football, must not have been previously found guilty of a criminal offense …” yang dalam terjemahan Bahasa Indonesia-nya adalah “… mereka telah aktif dalam kegiatan sepakbola dan tidak pernah dinyatakan bersalah dalam tindak pidana …”. Namun pada kenyataannya dalam statuta yang dimiliki PSSI tidak seperti itu.

4. Pasal 68 (b) AFC Diciplinary Code “… ensure that no-one is involved in the management of clubs or the Member Association itself who is under prosecution for action unworthy of such a position (especially doping, corruption, forgery, etc.) or who has been convicted of a criminal offence in the past five years”, yang dalam terjemahan Bahasa Indonesia-nya adalah “… memastikan bahwa tidak ada seorangpun yang terkait dengan manajemen dari klub atau Anggota Asosiasi tersebut yang berada dalam penuntutan terkait kasus (doping, korupsi, dan penipuan, dll.) atau pernah dinyatakan bersalah di dalam tindak pidana dalam lima tahun terakhir.” Namun pada kenyataannya, hal ini tidak berlaku di PSSI.

5. UU-SKN Jo. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2007 tentang Penyelenggaraan Keolahragaan Pasal 123 Ayat (2) yang menyebutkan bahwa “Dalam hal ketua umum induk organisasi cabang olahraga atau induk organisasi olahraga fungsional berhalangan tetap dan/atau menjalani pidana penjara berdasarkan keputusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap, ketua umum induk organisasi wajib diganti melalui forum tertinggi organisasi sesuai anggaran dasar dan anggaran rumah tangga.” Kenyataannya? Anda tahu sendiri.

Sikap Terhadap PSSI

Dalam kesempatan tersebut pun pemerintah mengutarakan sikap mereka terhadap PSSI. Sikap tersebut dapat disimpulkan sebagai berikut:

1. Mendesak Komite Banding Pemilihan PSSI segera melakukan koreksi terhadap keputusan Komite Pemilihan Komite Eksekutif PSSI.

2. Dalam hal ketentuan PP No 16/2007 ini, pemerintah menyatakan PSSI telah nyata-nyata tidak menjalankan ketentuan tersebut. Karena itu, Pemerintah mengingatkan agar dalam Kongres 4 tahunan PSSI ini, ketentuan ini dilaksanakan dengan meninjau ulang ketentuan tentang persyaratan dan penetapan Calon Ketua Umum PSSI.

3. Mendesak PSSI segera melakukan koreksi-koreksi dalam penyelenggaraan Kongres 4 tahunan ini sesuai dengan catatan-catatan yang telah disampaikan, sehingga Kongres 4 tahunan PSSI yang akan datang benar-benar dilaksanakan sesuai dengan semangat dan rekomendasi KSN, peraturan perundang-undangan, serta ketentuan organisasi olahraga yang berlaku.

4. Catatan-catatan ini merupakan peringatan kepada PSSI untuk ditindaklanjuti. Bagaimanapun PSSI tetaplah entitas olahraga Indonesia. Selama masih ada huruf i pada PSSI (Indonesia), maka PSSI juga tunduk pada peraturan perundang-undangan serta ketentuan organisasi olahraga yang berlaku di negeri ini.

5. Jika peringatan ini tidak dilaksanakan, maka Pemerintah bersama KONI/KOI akan menjalankan kewenangannya sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang berlaku.

6. Dalam melaksanakan koreksi-koreksi tersebut, Pemerintah bersama KONI/KOI membuka kesempatan kepada PSSI untuk berkonsultasi.

Catatan Penulis

Sebuah sikap tegas dan menurut penulis dinilai sangat baik telah dilakukan pihak pemerintah dalam hal ini kemenpora dan koni/koi. Semoga saja hal ini bukanlah salah satu dari bentuk politisasi sepakbola karena kita tahu bahwa Nurdin Halid selaku ketua PSSI adalah kader dari partai Golkar dan Menpora Andi Malarangeng adaah kader dari partai Demokrat. Dua partai besar di Indonesia yang selalu adu kekuasaan dan pengaruh apalagi menjelang konsolidasi untuk pemilu berikutnya. Jangan sampai. Jangan nodai sepakbola dengan politik. Jika langkah ini bersih dari niat politik, respek tinggi penulis berikan kepada pemerintah.

Selain itu penulis berharap, sikap ini belum terlambat atau pemerintah dapat mendesak agar PSSI memprosesnya secara cepat sebelum ketua PSSI baru yang tidak kita inginkan terlanjur terpilih.

Sekian tulisan ini saya buat. Mohon maaf jika ada salah.

Terimakasih kepada teman saya Puja yang telah memberikan informasi ini.

Tanggapan Resmi PLURK atas Permohonan Maaf Microsoft

Leave a comment

Anda dapat mengakses versi original dari tulisan ini di sini.

=============================================

TANGGAPAN RESMI PLURK ATAS PERMOHONAN MAAF MICROSOFT

Saat ini kami sedang menjajaki berbagai kemungkinan yang ada mengenai apa yang akan kami lakukan selanjutnya dalam menanggapi pernyataan permohonan maaf dari Microsoft. Kami masih mempertimbangkan melanjutkan pilihan-pilihan hukum yang ada mengingat bahwa situasi ini sangatlah serius. Pada dasarnya Microsoft menerima dimintai pertanggungjawaban, namun mereka tidak menawarkan penyelesaian.

Plurk adalah sebuah usaha yang masih sangat muda yang kurang lebih dalam sejarahnya baru berusia 2 tahun. Kami adalah perusahaan yang bergerak di bidang teknologi yang sangat, sangat, sangat kecil. Kami tidak mempunyai bagian Pemasaran, kami tidak mempunyai bagian Penjualan. Bahkan saya sendiri, sebagai salah satu pendiri Plurk, harus menulis press-release ini sendiri. Kami menghabiskan sebagian besar waktu yang kami miliki memproduksi dan menyempurnakan produk kami sendiri. Percobaan yang berulang-ulang, upaya manusia, dan nyaris semua sumber permodalan kami telah dikeluarkan untuk menyediakan sebuah lingkungan jejaring sosial yang unik dan beraneka ragam bagi para pengguna kami. Kami menulis sendiri kode-kode kami dan memberikannya kepada masyarakat pada waktunya (e.g. opensource.plurk.com). Kami bermain secara adil dengan harapan bahwa, seperti para pengusaha muda pada umumnya di luar sana, suatu hari kami mampu membantu menyelesaikan permasalahan orang lain dan mengembangkan perusahaan kecil kami.

Kejadian ini bukan sesederhana hanya mencuri kode; oleh karena keunikan produk dan antarmuka (user interface) kami, dibutuhkan usaha yang tidak sedikit untuk mempelajari dan menggali kode-kode kami dengan tujuan untuk meniru pengalaman pengguna produk kami, fungsi-fungsinya, dan hasil akhirnya. Produk ini kemudian diluncurkan dan dipromosikan secara besar-besaran oleh Microsoft dengan anggaran pemasarannya yang luar biasa besar.

Hormat saya,
Alvin Woon

Press contact: Dave Thompson (dave@plurk.com), Plurk Asia Pacific Press Contact, +64 9 889 0610.

translated by Nita Sellya

edited by Ade Anom