goals

Bro, mau nanya-nanya lagi dong.

Wah silahkan bro. Nanya apa nih?

Nyambung yang kemarin nih. Kemarin kan disebut-sebut tentang tujuan keuangan. Sebenarnya maksudnya apa sih?

Oh itu. Sama sih sama kehidupan kita sehari-hari. Dalam melakukan investasi itu, kita harus punya tujuan. Biar gak serabutan. Coba gantian saya yang nanya ya bro. Abis dari sini mau kemana nih?

Saya sih mau pulang masbro. Ketemu istri dirumah. Hehe.

Naik apa masbro pulangnya?

Naik busway dari sini. Trus nanti nyambung ojek.

Loh kenapa gak naik taksi aja dari sini? kan bisa sekali tuh?

Wah takut kena macet masbro.

Hooo. Kalo gitu naik ojek langsung dari sini gmn?

Wah mahal mas bro. Mending saya naik busway dulu baru ngojek.

hooo. lewat kuningan gak masbro?

Wah gak dong. Rumah saya kan di Lebakbulus.

Bisa tapi kan lewat kuningan. Mau gak lewat kuningan?

Gak ah. Muternya jauh masbro.

Nah begitu juga sama investasi masbro. Kita harus tau tujuannya dulu. Kmaren kan kita sudah sepakat tuh, sebelum investasi, lebih baik bikin financial plannya dulu. Nah langkah awal dari buat financial plan tuh nentuin tujuannya.

Buat apa tuh masbro? Saya masih belum paham.

Sama kayak tadi masbro abis dari sini mau pulang. Kan udah tau tuh tujuannya ke rumah. Karena udah tau tujuannya, masbro jadi bisa nentuin harus lewat mana dan pake apa yang paling tepat.

Nah kalo investasi juga sama. Kalo kita tau tujuannya, kita bisa bikin rencana harus investasi ke produk investasi apa yang tepat dan berapa banyak yang harus diinvestasiin per periodenya.

Hooo. Jadi kalo mau investasi harus punya tujuannya dulu ya? Tapi bingung euy nentuin tujuannya.

Iya sih. Setiap orang bisa beda-beda tujuannya. Tapi umumnya semua punya tujuan buat beli rumah, beli kendaraan, punya anak, pendidikan anak, liburan, sama pensiun. Mau nikah lagi mungkin masbro? Haha.

Hahaha. Boleh juga tuh. Tapi iya juga ya. Saya juga pengen punya itu semua sih. Gimana sih cara nentuin tujuan masbro?

Gampang masbro. Bayangin aja di masa depan mau ngapain aja. Terus tulis di kertas apa aja itu. Kalo bisa diruntut dari tahun depan. Terus tahun depannya lagi. Trus taun depannya lagi. Sampe selesai deh.

Hmmm. Berarti saya harus nentuin tujuannya dulu ya. Efeknya apa sih masbro kalo gak nentuin tujuannya dulu?

Banyak masbro.

Kita jadi gak tau berapa besar sih sebenernya kebutuhan kita buat menuhin tujuan-tujuan atau mimpi-mimpi kita di masa depan.

Kita investasinya jadi serabutan.

Ngerasa tenang karena udah ngelakuin investasi. Plus yakin kalo produk investasi yang dipilih tuh udah paling oke. Tau-taunya pas ada kebutuhan dan harus nyairin duit investasinya itu baru kecewa karena ternyata gak bisa menuhin kebutuhannya. Belum lagi kalo tiba-tiba ada lagi kebutuhan yang harus dipenuhi. Yang sebelumnya aja kurang, apalagi yang baru muncul.

Selain itu, kita mungkin bisa jadi salah milih produk. Gak semua tujuan bisa dipenuhin sama reksadana. Bisa jadi tabungan yang lebih cocok kayak yang kemarin saya sempat sebutin. Dan masih banyak lagi masbro.

Eh itu dia yang kmaren blom dijawab. Jadi apa tuh yang tujuan yang cocoknya di tabungan bro?

Wah yang ini besok-besok lagi ya jawabnya. Biar masbro penasaran. Haha.

Aaaaaaaaaah!!

Picture courtesy of http://www.dreamstime.com